Wednesday, December 9, 2009

Aku

Kufur : aku memboikot, aku tidak suka, aku melawan, aku membenci apabila aku kehilangan sesuatu, apabila aku tak mendapatkan sesuatu yang aku inginkan. Padahal Sang Pencipta lebih Mengetahui apa yang terbaik utk diri aku. Setiap hari aku memakan rezeki Ilahi, menghirup udara kurnian Ilahi. Aku adalah hamba-Nya yang tidak bersyukur atas kurniaan-Nya yang tidak terbatas kepada hamba-Nya.

Munafik : aku bercakap tentang kebaikan, tentang Islam, tentang dunia akhirat, tetapi aku sentiasa melakukan dosa, maksiat terhadap Sang Pencipta. Padahal aku tahu DIA Maha Melihat, Maha Mengetahui.

Syirik : aku mensyirikkan Sang Pencipta kerana aku mengabaikan azan yang berkumandang, aku lebih mementingkan dunia. Padahal aku hanya bercakap hal kosong dgn kawan-kawan aku. Padahal aku hanya melayari internet, bermain games. Aku menduakan Sang Pencipta dengan urusan dunia aku, dengan nafsu aku yang semakin hari semakin tidak dapat dikawal. Nafsu terhadap dunia. Syirik yang ramai manusia tidak sedar. Menduakan Allah dgn makhluk, dgn benda. Kerana emas, Agama ditinggalkan, apabila disuruh menyembah PATUNG emas, TIDAK mahu. Tetapi tidak sedar bahawa diri ini hidup bertuhankan EMAS, DUIT, HARTA. Dunia semata-mata.


“Dan barang siapa berpaling dari peringatan-Ku, maka sungguh, dia akan menjalani kehidupan yang sempit, dan Kami akan mengumpulkannya pada hari Kiamat dalam keadaan buta” [20 : 124]

“Demikianlah, dahulu telah datang kepadamu ayat-ayat Kami, dan kamu mengabaikannya, jadi begitu (pula) pada hari ini kamu diabaikan” [20 : 126]

Aku buta, aku buta, aku buta. Itulah aku.


My resident after i died : HELL



2 comments:

Wardatul Shaukah said...

assalamualaikum,

entri ni dari diri sendiri kah? atau ditujukan untuk diri sendiri? atau bersifat umum? kalau untuk diri sendiri, kenapa bunyinya seperti orang yang give up ek? tak tau kenapa, tapi saya berfirasat sebegitu setelah membaca entri ni. kalau firasat saya salah, sila abaikan.

apa-apa pun, untuk mentazkirah diri sendiri, pandanglah sifat Allah kesemuanya. walaupun Allah itu bersifat keras, namun percayalah Allah tetap penyayang. jangan sampai apa yang diuji oleh-Nya, ataupun atas sikap kita yang (seperti kecewa terhadap diri sendiri) bertambah melemahkan diri kita. itu hanya mainan syaitan yang ingin menjadikan kita bertambah lemah dan semakin berputus asa dengan kasih sayang Tuhan. tak salah menyedari kesilapan kita, tapi jangan sampai kita berputus harap pada kasih Tuhan. Allah sentiasa ada.

saya mengajak kamu untuk bercintalah dengan Allah saja. seperti cinta kepada kekasih yang terlalu dirindui. semoga makin tenang.

He always beside us. He knows us outside and inside, and He's always does :)

Wassalam.

Nazrul Amar Husin said...

wsalam,

entri ni dari diri sndiri, utk diri sndiri n mybe utk org di luar sane yg alami perkare yg same... ^^,

erm...tq ats komen awk...mmg pun Dia Penyayang n kite harus tgk semua sifat-Nya...entri ni sbnrnye sbb diri ni lemah...fikir je boleh, tp bdn xdpt bergerak utk mlakukan perkare yg difikirkan...

tahu --> faham --> amal --> ikhlas
n ade lagi smbungan tahap keimanan seseorg manusia yg sy pernah dgr la...stkt ni tahu n paham tu insyAllah ade la sikit, tp amal yg pyh...mybe sbb dosa yg dibuat stiap hari terlalu byk smpai xdpt ditutup oleh kbaikan yg dibuat...

entri ni utk sedarkan diri sndiri jgk sbnrnye...tq ats komen yg diberikan... =)

-mahasiswamedan- © 2008 Template by:
SkinCorner